Search
  • ovoqqland

Skandal Taruhan Sepak Bola Eropa 2009 Merupakan Yang Terburuk Dari Semua


Lebih dari satu dekade kini telah berlalu sejak polisi Jerman mengungkap apa yang digambarkan pada saat itu oleh juru bicara UEFA Peter Limacher sebagai "tidak diragukan lagi skandal pengaturan pertandingan terbesar yang pernah dilihat sepakbola Eropa". Namun ketika para penyelidik yang berbasis di Bochum mulai menyelidiki geng Kroasia di pusat perselingkuhan, mereka berharap untuk mengungkap kejahatan yang berkaitan dengan narkoba dan prostitusi. Ada banyak kejutan di sepanjang jalan. Meskipun benar bahwa pertandingan sepak bola lebih sulit untuk diperbaiki daripada banyak pertandingan olahraga lainnya, adalah naif untuk berpikir hiburan paling populer di dunia kebal terhadap aktivitas jahat. Itu adalah kasus setengah abad yang lalu, ketika beberapa pertandingan di musim Bundesliga 1970/71 ditemukan telah dimanipulasi secara ilegal untuk mendapatkan keuntungan, dan kemudian diperkuat oleh insiden-insiden seperti penemuan pada tahun 2005 bahwa wasit Jerman Robert Hoyzer telah terlibat dalam memperbaiki dan bertaruh pada pertemuan yang dia bertanggung jawab. Tak perlu dikatakan, Jerman bukan satu-satunya negara yang menjadi korban episode buruk seperti itu. The Totonero skandal mengirimkan gelombang kejutan melalui permainan Italia pada tahun 1980 dan menyebabkan relegations ditegakkan Milan dan Lazio dan suspensi selama dua tahun dari bintang internasional Paolo Rossi, sementara beberapa sisi - terutama Eropa raksasa Juventus - yang terlibat dalam Calciopoli aib 2006 yang berpusat pada pemilihan wasit yang menguntungkan. Di tempat lain, pakaian Prancis Marseille dilucuti dari gelar Ligue 1 setelah dinyatakan bersalah menawarkan suap kepada para pemain dan staf saingan domestik Valenciennes; cincin taruhan ditemukan di Inggris pada 1960-an , dengan dua pemain internasional Inggris di antara 10 pemain profesional yang dikirim ke penjara karena keterlibatan mereka dalam pengaturan pertandingan; dan pada tahun 2005, otoritas Brasil memerintahkan pemutaran ulang 11 pertandingan papan atas setelah terungkap bahwa dua wasit telah menerima suap untuk mempengaruhi hasil dari kontes tersebut. Namun menurut mereka yang terlibat dalam kasus ini, tidak ada satupun di atas yang dapat menandingi skandal 2009 untuk ukuran, skala atau signifikansi. Sebanyak 200 pertandingan di sembilan liga domestik yang berbeda dan dua kompetisi klub terbesar di Eropa, Liga Eropa dan Liga Champions , dan turnamen internasional, terpengaruh. Penyelidikan bahkan secara tidak langsung mengarah pada penangkapan 16 orang di China - termasuk Yang Xu, mantan wakil presiden Asosiasi Sepak Bola Cina - setelah meneliti dengan cermat pengaturan skor pertandingan di seluruh dunia. Namun, ini adalah skandal yang berpusat di Eropa, dan di sembilan negara khususnya: Jerman (yang memiliki 32 pertandingan diselidiki), Turki (29 pertandingan), Belgia (17 pertandingan), Swiss (22 pertandingan), Kroasia (14 pertandingan), Slovenia (tujuh pertandingan), Hongaria (13 pertandingan), Austria (11 pertandingan) dan Bosnia dan Herzegovina (delapan pertandingan). Tiga pertandingan kualifikasi Liga Champions juga masuk untuk pengawasan, seperti yang dilakukan 12 pertandingan di tahap setara Liga Eropa dan kualifikasi untuk Kejuaraan U-21 Eropa. Dua saudara lelaki Kroasia, Ante dan Milan Sapina , berada di pusat operasi itu, dengan duo saudara itu mengoordinasi geng kriminal internasional dalam upaya untuk secara curang memenangkan jutaan euro. Rencana mereka adalah untuk menawarkan suap kepada para pemain, pelatih dan wasit dalam upaya untuk mempengaruhi hasil pertandingan, sebelum menempatkan serangkaian taruhan pada hasil tetap untuk mendapatkan keuntungan yang cukup besar. Kegiatan penipuan tersebut terungkap ketika polisi Jerman mengetuk telepon para tersangka pelaku kejahatan, meskipun faktanya para petugas tidak mengantisipasi mengungkap apa yang akhirnya mereka lakukan. Mereka mengejar kasus ini dengan mantap, melakukan lebih dari 50 serangan di Jerman, Austria, Swiss dan Inggris, yang menyebabkan penangkapan 17 orang - 15 di Jerman dan dua di Swiss - dan penyitaan uang tunai dan aset bernilai lebih dari satu juta euro. Hingga 200 orang secara total diselidiki ketika polisi memeriksa pertandingan-pertandingan papan atas Austria, Bosnia-Herzegovina, Hongaria, Slovenia dan Kroasia, pertemuan tingkat kedua di Jerman, Swiss dan Belgia, dan beberapa kualifikasi Liga Champions dan Liga Eropa. Nilai penipuan itu mencapai € 10 juta , meskipun pada konferensi pers di Bochum, petugas polisi dan pejabat UEFA menekankan bahwa jumlah sebenarnya sebenarnya bisa jauh lebih tinggi. Patrick Neumann adalah pemain sepak bola profesional pertama yang mengaku menerima suap. Gelandang itu, yang melakukan perdagangan dengan SC Verl di Rhine-Westphalia Utara, diskors oleh klubnya bersama rekan satu timnya Tim Hagedorn setelah pertemuan dengan Borussia Monchengladbach II dan FC Koln II ditandai sebagai mencurigakan oleh kekuatan yang ada. Neumann mengaku telah menerima € 500, tetapi ia membantah terlibat dalam upaya perbaikan. Marcel Schuon , bek yang memulai karirnya di jajaran pemuda VfB Stuttgart, mengakui bahwa ia tahu pertandingan antara atasannya saat itu Osnabruck dan Augsburg diperbaiki tetapi gagal memberi tahu siapa pun sampai setelah peluit akhir, dengan pertandingan berakhir 3- 0 ke yang terakhir seperti yang telah direncanakan. Di Hungaria, sementara itu, kiper Debrecen Vukasin Poleksic dilarang selama dua tahun karena gagal melaporkan pendekatan dari pemecah pertandingan, dianggap terkait dengan pertandingan Liga Champions dengan Fiorentina di fase kualifikasi. Dan di Swiss, beberapa pemain FC Thun dituduh melakukan pertandingan melawan Yverdon Sport, yang berakhir dengan kekalahan 5-1 setelah taruhan yang mencurigakan ditempatkan pada margin empat gol kemenangan. Pertandingan FC Gossau melawan FC Locarno dan Servette juga dipertimbangkan , dengan gelandang Mario Bigoni kemudian mengakui bahwa salah satu pertandingan timnya 'tidak bersih'. Bigoni kemudian ditemukan tewas dalam keadaan misterius di dasar sungai Old Rhine, setelah menghilang malam bersama teman-temannya dua minggu sebelumnya. Oleg Orijechow, seorang wasit dari Ukraina, diskors oleh UEFA setelah dituduh melakukan kontak dengan anggota geng pengaturan pertandingan. Badan sepak bola Eropa juga mengumumkan pada bulan Maret 2009 bahwa mereka mengajukan tuntutan terhadap klub yang identitasnya tidak terungkap pada saat itu tetapi yang kemudian menjadi pakaian Macedonia, FK Pobeda. Mereka dilarang dari kompetisi Eropa selama delapan tahun setelah ditemukan bahwa dasi 2004 mereka melawan tim Armenia Pyunik telah diperbaiki, sementara presiden klub Aleksandar Zabrcanec dan mantan kapten Nikolce Zdravevski diskors dari permainan Eropa seumur hidup. "Pertama, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada pihak berwenang Jerman atas tindakan mereka dan atas kolaborasi yang baik," kata Gianni Infantino , presiden FIFA saat ini yang pada saat itu menjabat sebagai sekretaris jenderal UEFA. “Kasus ini membuktikan bahwa otoritas investigasi negara dapat bekerja sama dengan badan pengelola olahraga dalam hal korupsi atau pengaturan pertandingan, dan sangat memuaskan melihat bahwa Sistem Deteksi Penipuan Taruhan yang didukung oleh Presiden UEFA, Michel Platini, sudah berbuah. Kami akan melanjutkan perjuangan kami melawan segala bentuk korupsi di sepakbola Eropa dengan misi tanpa toleransi". Namun, terlepas dari kepuasan yang dapat dipahami yang dirasakan oleh badan pengelola ketika mereka mengungkap kejahatan, ada juga kekhawatiran pada skala industri dari operasi tersebut. Ini membuktikan kepada UEFA bahwa pengaturan skor tetap menjadi masalah bahkan setelah organisasi telah menciptakan unit spesialis untuk memantau pasar taruhan di seluruh dunia melalui penggunaan perangkat lunak yang mereka sebut 'Sistem Deteksi Penipuan Taruhan' mereka. Ini juga membantu memusatkan pikiran di seluruh benua, membantah anggapan bahwa ukuran dan kekayaan sepakbola Eropa berarti tidak bisa lagi menjadi korban manipulasi jahat seperti itu oleh geng penjahat pencari keuntungan. Tiga orang dihukum karena penipuan di Bochum pada April 2011, dengan masing-masing anggota trio mengakui keterlibatan mereka dalam pengaturan 32 pertandingan dan menyuap pemain. Bulan berikutnya Ante Spina, salah satu saudara Kroasia yang menjadi pusat skandal itu, dijatuhi hukuman penjara lima setengah tahun, meskipun putusan itu diberhentikan oleh Pengadilan Federal pada bulan Desember 2012. Namun demikian, ia kemudian dijebloskan ke penjara selama lima tahun oleh Pengadilan Distrik Bochum, yang juga menghukum saudara lelakinya Milan 10 bulan penjara karena perannya dalam perselingkuhan.


Bentuk perjudian kartu lebih aman dari pada slot, ya? Tapi anda juga harus pintar dalam memilih agen judi online. Misalnya, seperti ovoqq yang merupakan agen judi online terpercaya.

3 views0 comments